شيشخط

Sabtu, 30 Januari 2010

Gunung Avatar Sebenar



Yang gambar ni gambar betul yer,bukan yang 3D macam avatar. Gunung ni ada kat China ,saper nak gi China nanti,boleh la panjat gunung tu nanti.

Bagaimana Hendak Mencuci Cermin Cara Pantas DiSideWalk

Beginilah caranya..cayalah!!

Menimbang Bola 30 Batu


Lelaki ini meracang untuk menimbang bola sejauh 30 batu untuk pecah rekod dunia.

Robot Cikgu Jepun


Cikgu Robot Tak best..

Khamis, 28 Januari 2010

HANDBOOK 2010

HANDBOOK 2010

Health:

1.. Drink plenty of water.

2. Eat breakfast like a king, lunch like a prince and dinner like a beggar.

3. Eat more foods that grow on trees and plants and eat less food that is manufactured in plants..

4. Live with the 3 E's -- Energy, Enthusiasm and Empathy

5. Make time to pray.

6. Play more games

7. Read more books than you did in 2009 .

8. Sit in silence for at least 10 minutes each day

9. Sleep for 7 hours.

10.. Take a 10-30 minutes walk daily. And while you walk, smile.

Personality:

11. Don't compare your life to others. You have no idea what their journey is all about.

12. Don't have negative thoughts or things you cannot control.. Instead invest your energy in the positive present moment.

13. Don't over do. Keep your limits.

14. Don't take yourself so seriously. No one else does.

15. Don't waste your precious energy on gossip.

16. Dream more while you are awake

17. Envy is a waste of time. You already have all you need..

18. Forget issues of the past. Don't remind your partner with His/her mistakes of the past. That will ruin your present happiness.

19. Life is too short to waste time hating anyone. Don't hate others.

20. Make peace with your past so it won't spoil the present.

21. No one is in charge of your happiness except you.

22. Realize that life is a school and you are here to learn. Problems are simply part of the curriculum that appear and fade away like algebra class but the lessons you learn will last a lifetime.

23. Smile and laugh more.

24. You don't have to win every argument. Agree to disagree...

Society:

25. Call your family often.

26. Each day give something good to others.

27. Forgive everyone for everything..

28. Spend time w/ people over the age of 70 & under the age of 6.

29. Try to make at least three people smile each day.

30. What other people think of you is none of your business.

31. Your job won't take care of you when you are sick. Your friends will. Stay in touch. Life:

32. Do the right thing!

33. Get rid of anything that isn't useful, beautiful or joyful.

34. GOD heals everything.

35. However good or bad a situation is, it will change..

36. No matter how you feel, get up, dress up and show up.

37. The best is yet to come..

38. When you awake alive in the morning, thank GOD for it.

39. Your Inner most is always happy. So, be happy. Last but not the least:

40. Please Forward this to everyone you care about, I just did.

Gitar Digital Misa


http://www.misadigital.com/

Elakkan Kejutan

Sebuah Iklan Mercedes Benz

Baling Batu Di Balas Bunga

Bukan baling batu balas dengan bom atau lebih malang baling bom balas dengan batu macam di Palestin dan takde kena mengena dengan pepatah ‘baling batu sembunyi tangan’. Boleh juga dalam kata lain orang kentut dibalas dengan semburan perfume.


Dalam Islam membenarkan Qisas. Qisas ialah membalas semula perbuatan jahat kepada kita tetapi mesti sama. Contohnya jika potong telinga balasannya ialah potong telinga juga. Kalau potong sebelah janganlah potong dua belah telinga pulak. Namun begitu ajaran Islam juga mengatakan sesiapa yang memaafkan perbuatan jahat terhadap dirinya tertutup dosa-dosanya.
Tak sangka Ghandi pun ada mengatakan sebegini, agaknya ajaran Islam pun banyak Ghandi buat rujukan sebab tu beliau disenangi oleh orang Hindu dan orang Islam. Ghandi berpuasa (tiru Islam juga) semasa perang agama Islam dan Hindu hebat di India sehingga perang tersebut damai.


Tapi pemimpin hebat tersebut tidak dapat menandingi malah jauh sangat lagi berbanding dengan pemimpin agung kita Nabi Muhammad SAW. Rasulullah SAW dulu bukan baling dengan batu sahaja tetapi dibaling dengan najis pun Rasulullah SAW masih bersabar. Kisahnya ada seorang kafir yang hari-hari baling najis, baling batu kepada Rasulullah , letak duri dan halangan laluan Rasulullah SAW hari-hari. Namun pada satu hari tu, mamat tu tak baling najis kepada Rasullullah. Ya Allah, betapa mulianya Baginda apabila Rasulullah SAW menziarah ke rumah jirannya itu kerana dikhuatiri jirannya tu sakit. Rupanya memang benar dia sakit. Dan melihat keperibadian mulia Rasulullah SAW, beliau terus memeluk Islam masa tu juga.


Nak compare dengan khalifah-khalifah Islam yang empat tu pun tak terbanding.
Selepas era Muawiyah, Islam sudah tidak ada khalifah lagi. Memang sudah ditakdirkan sejak azali kita tiada pemimpin Islam sedunia. Mungkin kerana kita tiada khalifah, walau pun Islam adalah agama yang mempunyai pengganut terbesar di dunia kita tidak segagah dahulu. Umat Islam berperang sesama sendiri, saling menjatuhkan, berebut kuasa sesama sendiri. Sehingga umat Islam digelar pengganas padahal yang menggelar pengganas tersebut ialah negara yang paling ganas sekali kalau tidak takkan mereka mengebom Hiroshima dan Nagasaki sehingga ratusan ribu orang mati. Bukan manusia sahaja malah tiada hidupan bernyawa yang tinggal.

Kredit:isuhangat.net

Jangan Mudah Menerima Hadiah

Pada satu hari, Abu Hurairah – salah seorang sahabat yang paling banyak meriwayatkan hadis, ditugaskan oleh Rasulullah s.a.w. memungut zakat daripada kaum Muslimin.


Selepas menunaikan tanggungjawab itu, beliau kembali bertemu Rasulullah, ketika itu Rasulullah terlihat sesuatu di dalam poket Abu Hurairah, lalu baginda bertanya “Apa yang ada di dalam poketmu wahai Abu Hurairah?”


Abu Hurairah menjawab, “Cuma sebuah hadiah yang diberikan seseorang kepadaku ya Rasulullah. Lalu Rasulullah meminta Abu Hurairah mengeluarkannya dan berkata, “Masukkan juga benda itu ke Baitulmal, ingatlah seseorang tidak akan memberi hadiah kepadamu jika engkau bukan seorang petugas pemungut zakat.”Sikap Rasulullah ini kemudiannya dicontohi oleh Khalifah Umar bin Khattab yang pernah meminta daripada isterinya seutas kalung yang diberikan orang dan menyerahkan kepada Baitulmal, kata Khalifah Umar “Kalau engkau bukan isteri seorang khalifah, mana ada orang yang akan memberikan hadiah kepadamu.”


Demikianlah sifat terpuji dan berhati-hati yang diamalkan oleh Rasulullah s.a.w. dan para sahabatnya dalam usaha menggelakkan diri mereka terjebak dalam gejala rasuah.


Persoalannya, sejauh manakah sikap yang ditunjukkan oleh Rasulullah ini dicontohi oleh sesetengah daripada kita yang mempunyai kuasa dan beragama Islam. Sebenarnya sebahagian besar daripada kita terutamanya mereka yang mempunyai kuasa dan kedudukan jarang sekali berhati-hati dalam soal pemberian hadiah ini.


Bagi mereka, apa salahnya menerima pemberian seseorang atas alasan ia hanyalah satu hadiah kecil atau cenderahati. Mungkin anggapan itu tidak salah, tetapi apakah orang yang memberikan itu benar-benar ikhlas atau hakikatnya mempunyai udang di sebalik batu.


Seseorang tidak akan memberikan sesuatu kepada seseorang lain yang mempunyai kedudukan dan kuasa tanpa sebab, sudah pasti ada sesuatu yang diinginkannya apabila `hadiah’ tersebut diberikan.


Kesudahannya akan wujud gejala rasuah yang berlaku secara langsung dan tidak langsung. Apabila sikap menerima hadiah ini sudah dianggap suatu nikmat maka ia sukar dikikis.


Mungkin dalam usaha untuk menghalalkan perbuatan itu ada di antara kita akan memberikan seribu satu alasan termasuk berpendapat bahawa tidak salah dengan kuasa dan kedudukannya dia menerima hadiah.


Ketika zaman Rasulullah dahulu, para sahabat dan generasi awal Islam menolak menerima hadiah, malah para hakim dilarang untuk dipayung ketika hujan kerana bimbang ia akan menyebabkan timbul rasa terhutang budi sehingga mengakibatkan mereka melakukan berat sebelah dalam menjalankan tugas.


Bayangkan untuk dipayung pun tidak boleh, apatah lagi menerima sebuah hadiah yang pada zaman ini seolah-olah sudah menjadi tradisi dan amalan.


Justeru berdasarkan kepada contoh yang ditunjukkan oleh Rasulullah dan dalam usaha kita membanteras gejala rasuah yang mampu meruntuhkan sebuah bangsa dan negara, hapuskanlah amalan mudah menerima hadiah ini.


Ingatlah Rasulullah telah mengingatkan kita bahawa penerima dan pemberi rasuah akan menerima pembalasan yang amat pedih di akhirat kelak.


Wassalam.

Isnin, 25 Januari 2010

Damn Dangerous

> Hal ini
> berlaku di KL baru2 ni.. Saya dapat tahu dari kakak ipar
> saya cara baru orang memperdaya perempuan untuk dirogol.
> Kawan dia sendiri yang telah menjadi mangsa. Kawan dia
> keluar ofis agak lewat iaitu agak2 dekat malam juga. Dia
> terserempak dengan
> seorang
> kanak2 menangis di tepi jalan. Kerana kesian, dia hampiri
> dan bertanya budak tu kenapa dia sorang2 petang2 begini.
> Budak tu kata yang dia dah sesat dan minta dihantar balik ke
> rumahnya. Budak tu kemudiannya menunjukkannya sekeping
> kertas yang tertulis alamat rumahnya. Perempuan ni kira
> berhati mulia, tanpa mengesyaki apa2 terus bawa budak tu ke
> alamat berkenaan. Setibanya di rumah itu, dia pun menekan
> loceng pintu.. Sejurus kemudian dia pengsan lantaran loceng
> berkenaan disambungkan dengan wayar berkuasa tinggi.
>
> >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>
> Hari berikutnya apabila dia tersedar, dia berada di sebuah
> rumah kosong di kawasan berbukit, dalam keadaan telanjang.
> Kondom ada di merata2 dengan air mani berhamburan. Tak
> kurang 20 kondom semuanya. Dia langsung tak mengenali
> penyerangnya. Begitulah jenayah akhir2 ini
> mensasarkan
> mangsanya. Jika terserempak dengan keadaan sebegini,
> jangan sesekali turuti kemahuan kanak2 itu, sebaliknya
> hantar je dia ke balai polis yang berdekatan.
> >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>
>
> >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>
> P/S: Hantarlah kepada rakan2 anda yang wanita supaya mereka
> berhati2 & hantar pada rakan2 anda yang lelaki supaya
> mereka boleh memperingatkan adek2, kakak2 & ibu mereka.
> Selamatkan mereka dari menjadi mangsa syaitan yang
> bertopengkan manusia. Jangan biar naluri keperihatinan
> mereka mendatangkan bahaya pada mereka sendiri
>

Sabtu, 16 Januari 2010

Api Gunung Berapi

Video gunung berapi yang melekat2 dan Panas tak terkata

Saat Indah Awal Perkahwinan

Cuma untuk bacaan ringan…..

Saat indah awal perkahwinan…..

Teruna : Akhirnya inilah saat yang aku tunggu sekian lama…
Dara : Apakah kau rela kalau aku pergi?

Teruna : Tentu tidak! Jangan sesekali kau berfikiran begitu!
Dara : Apakah kau mencintaiku?

Teruna : Tentu! Selamanya akan tetap begitu!
Dara : Apakah kau pernah berlaku curang?

Teruna : Tidak ! Aku tak akan melakukan hal seburuk itu!
Dara : Mahukah kau menciumku?

Teruna : Ya !
Dara : Sayangku…. .!

Lepas 25 tahun perkahwinan

Sekarang Korang baca dari BAWAH KEATAS pulak…..


(Kredit:isuhangat.ne)

Sabtu, 9 Januari 2010

Kapal Besar Parking

Anda telah lakukannya dengan Salah..

Da’wah Dusta

Ada sebuah kisah cantik yang dikutip oleh Syaikh ’Abdullah Nashih ’Ulwan dalam Taujih Ruhiyah-nya. Kisah menarik ini, atau yang semakna dengannya juga termaktub dalam karya agung Ibnul Qayyim Al Jauziyah yang khusus membahas para pencinta dan pemendam rindu, Raudhatul Muhibbin.


Ini kisah tentang seorang gadis yang sebegitu cantiknya. Dialah sang bunga di sebuah kota yang harumnya semerbak hingga negeri-negeri tetangga. Tak banyak yang pernah melihat wajahnya, sedikit yang pernah mendengar suaranya, dan bisa dihitung jari orang yang pernah berurusan dengannya. Dia seorang pemilik kecantikan yang terjaga bagaikan bidadari di taman surga.


Sebagaimana wajarnya, sang gadis juga memendam cinta. Cinta itu tumbuh, anehnya, kepada seorang pemuda yang belum pernah dilihatnya, belum pernah dia dengar suaranya, dan belum tergambar wujudnya dalam benak. Hanya karena kabar. Hanya karena cerita yang beredar. Bahwa pemuda ini tampan bagai Nabi Yusuf zaman ini. Bahwa akhlaqnya suci. Bahwa ilmunya tinggi. Bahwa keshalihannya membuat iri. Bahwa ketaqwaannya telah berulangkali teruji. Namanya kerap muncul dalam pembicaraan dan doa para ibu yang merindukan menantu.


Gadis pujaan itu telah kasmaran sejak didengarnya sang bibi berkisah tentang pemuda idaman. Tetapi begitulah, cinta itu terpisah oleh jarak, terkekang oleh waktu, tersekat oleh rasa asing dan ragu. Hingga hari itu pun tiba. Sang pemuda berkunjung ke kota si gadis untuk sebuah urusan. Dan cinta sang gadis tak lagi bisa menunggu. Ia telah terbakar rindu pada sosok yang bayangannya mengisi ruang hati. Meski tak pasti adakah benar yang ia bayangkan tentang matanya, tentang alisnya, tentang lesung pipitnya, tentang ketegapannya, tentang semuanya. Meski tak pasti apakah cintanya bersambut sama.


Maka ditulisnyalah surat itu, memohon bertemu.


Dan ia mendapat jawaban. ”Ya”, katanya.


Akhirnya mereka bertemu di satu tempat yang disepakati. Berdua saja. Awal-awal tak ada kata. Tapi bayangan masing-masing telah merasuk jauh menembus mata, menghadirkan rasa tak karuan dalam dada.


Dan sang gadis yang mendapati bahwa apa yang ia bayangkan tak seberapa dibanding aslinya; kesantunannya, kelembutan suaranya, kegagahan sikapnya. Ia berkeringat dingin. Tapi diberanikannya bicara, karena demikianlah kebiasaan yang ada pada keluarganya.


”Maha Suci Allah”, kata si gadis sambil sekilas kembali memandang, ”Yang telah menganugerahi engkau wajah yang begitu tampan.”


Sang pemuda tersenyum. Ia menundukkan wajahnya. ”Andai saja kau lihat aku”, katanya, ”Sesudah tiga hari dikuburkan. Ketika cacing berpesta membusukkannya. Ketika ulat-ulat bersarang di mata. Ketika hancur wajah menjadi busuk bernanah. Anugerah ini begitu sementara. Janganlah kau tertipu olehnya.”


”Betapa inginnya aku”, kata si gadis, ”Meletakkan jemariku dalam genggaman tanganmu.”


Sang pemuda berkeringat dingin mendengarnya. Ia menjawab sambil tetap menunduk memejamkan mata.


”Tak kurang inginnya aku berbuat lebih dari itu. Tetapi coba bayangkan, kulit kita adalah api neraka; yang satu bagi yang lainnya. Tak berhak saling disentuhkan. Karena di akhirat kelak hanya akan menjadi rasa sakit. dan penyesalan yang tak berkesudahan.”


Si gadis ikut tertunduk. ”Tapi tahukah engkau”, katanya melanjutkan, ”Telah lama aku dilanda rindu, takut, dan sedih. Telah lama aku merindukan saat aku bisa meletakkan kepalaku di dadamu yang berdegub. Agar berkurang beban-beban. Agar Allah menghapus kesempitan dan kesusahan.”


”Jangan lakukan itu kecuali dengan haknya”, kata si pemuda. ”Sungguh kawan-kawan akrab pada hari kiamat satu sama lain akan menjadi seteru. Kecuali mereka yang bertaqwa.”


Kita cukupkan sampai di sini sang kisah. Mari kita dengar komentar Syaikh ’Abdullah Nashih ’Ulwan tentangnya. ”Apa yang kita pelajari dari kisah ini?”, demikian beliau bertanya. ”Sebuah kisah yang indah. Sarat dengan ’ibrah dan pelajaran. Kita lihat bahwa sang pemuda demikian fasih membimbing si gadis untuk menghayati kesucian dan ketaqwaan kepada Allah.”


”Tapi”, kata beliau memberi catatan. ”Dalam kisah indah ini kita tanpa sadar melupakan satu hal. Bahwa sang pemuda dan gadis melakukan pelanggaran syari’at. Bahwa sang pemuda mencampuradukkan kebenaran dan kebathilan. Bahwa ia meniupkan nafas da’wah dalam atmosfer yang ternoda. Dan dampaknya bisa kita lihat dalam kisah; sang gadis sama sekali tak mengindahkan da’wahnya. Bahkan ia makin berani dalam kata-kata; mengajukan permintaan-permintaan yang makin meninggi tingkat bahayanya dalam pandangan syari’at Allah.”

Ya. Dia sama sekali tak memperhatikan isi kalimat da’wah sang pemuda. Buktinya, kalimatnya makin berani dan menimbulkan syahwat dalam hati. Mula-mula hanya mengagumi wajah. Lalu membayangkan tangan bergandengan, jemarinya menyatu bertautan. Kemudian membayangkan berbaring dalam pelukan.


Subhanallah, bagaimana jika percakapan diteruskan tanpa batas waktu?


”Kesalahan itu”, kata Syaikh ’Abdullah Nashih ’Ulwan memungkasi, ”Telah terjadi sejak awal.” Apa itu?


”Mereka berkhalwat! Mereka tak mengindahkan peringatan syari’at dan pesan Sang Nabi tentang hal yang satu ini.”


Ya. Mereka berkhalwat! Bersepi berduaan. Ya. Sang pemuda memang sedang berda’wah. Tapi meminjam istilah salah seorang Akh yang paling saya cintai dalam ’surat cinta’-nya yang masih saya simpan hingga kini, ini adalah ”Da’wah dusta!” Da’wah dusta. Da’wah dusta. Di jalan cinta para pejuang, mari kita hati-hati terhadap jebakan syaithan. Karena yang tampak indah selalu harus diperiksa dengan ukuran kebenaran.


taken from: Jalan Cinta Para Pejuang/Cinta Bersujud Di Mihrab Taat/Selingan Cinta dari Khazanah Lama
by Salim A. Fillah


Jumaat, 1 Januari 2010

2010

Selamat Tahun Baru 2010 Kepada Pembaca Jurnalcomot